MOS

MOS, masa orientasi siswa,  sekarang sudah jamak dilakukan di tingkat SMP, kalau aku dulu sih merasakannya di SMA.

Sebagai ibu sudah dua kali aku ikut merasakan repotnya MOS, sewaktu si kakak memasuki SMP, dan baru saja kemarin selesai MOS SMA.

MOS SMP waktu itu aku ikut mersakan sibuknya mendandani kerudung si kakak dengan pita kecil sebanyak tanggal kelahiran, padahal kakak lahir tanggal 29, buat pitanya saja sudah ribet, apalagi harus dijahit. Itu untuk penampilan, kemudian disuruh membawa makanan yang namanya dibuat seperti sandi. Teletubbies merah cari keringat, ratu perak yang ternyata menyebut pocari sweat dan silver queen. Untungnya bawa aneh begini hanya berlangsung sehari, selanjutnya acaranya diisi dengan ceramah.

Tiga hari MOS SMA yang lalupun hanya disuruh bawa makanan dan minuman yang nanti akan dikonsumsi sendiri. Yang ribet memang nebak kata sandinya. Karena mama bekerja dan sampai di rumah malam hari, si kakak kupesan segera menelfon sepulang sekolah dan aku segera mencari bahan-bahan yang diminta di sekitar kantor,  repot kan kalau baru dicari malam hari, pasar kan sudah tutup.

Hari pertama disuruh bawa nasi lava, mata melirik ke kanan  disiram lumpur bermandikan ular minumannya air gunung dan minuman lo artinya nasi putih telur ceplok  kuningnya di pinggir dikecapin tambah mi goreng, air mineral dan milo. Hari kedua nasi santan ayam ancur dan telur sobek. Hari ketiga bawa nasi malam-malam lihat UFO kejedot tiang merah. He..he..aneh kan…padahal itu cuma kode buat nasi uduk nugget dan telur dadar iris, serta nasi semur telur tambah sosis. Minumannya disuruh bawa minuman ustad. Apa itu ? Ada yang tahu? Ternyata air putih juga.

Buat surat cinta juga selalu ada ya di setiap MOS, sampai2 blognya trainer terkenal itu kebanjiran pengunjung yang mencari contekan surat cinta. Ha..ha.. akhirnya akupun mencoba intip-intip ke sana, tapi belum  sempat nyontek plek sinyal mengalami gangguan. Akhirnya dikutiplah dari syair lagu sana sini, antara lain lagunya Oddie Agam, Ari Lasso, dan digabungkan jadilah surat cinta ngasal.

Kegiatan lainnya di MOS ini berupa pembekalan, ceramah tentang bahaya narkoba, dan diakhiri dengan bakti sosial ke masyarakat kurang mampu di sekitar sekolah.

About these ads

14 thoughts on “MOS

  1. Hahaha MOS anak, orang tuanya tak kalah sibuknya ya? Saya masih lama deh….Saya pribadi sebenarnya gak setuju dengan MOS yang isinya aneh2. Apalagi sampai membuat anak lembur sampai malam demi tugas yang kadang gak ada nilai edukasinya, kadang hanya untuk lucu2 an. Tapi yaaa…dari sekolahannya sudah begitu…piye meneh hehehe

    emang kasihan anak2 itu, udah ngerjain sampai malam penampilannya jadi aneh2 lagi,
    untung di sekolah si kakak nggak

    mudahan jamannya Dita sekolah nanti nggak ada lagi deh beginian

  2. 3 hari di awal minggu kemarin saya ikutan ‘sibuk’ ketika anak pertama sy ikutan MOS SMA-nya.
    ada2 saja tugas yg diberikan kakak kelasnya yg harus diselesaikan malam sebelumnya. :)

  3. Hehehe…MOS atau OSPEK selalu punya cerita lucu ya, mbak Monda!
    Kebayang deh pusingnya ‘menterjemahkan’ judul makanan dan minuman aneh seperti itu, apalagi kalo nyarinya susah dan ditambah dengan bikin kuncir 29 buah…walah, walah…
    MOS yang lengkap ini, mudah-mudahan bikin siswanya makin kreatif :)

    nyari jawabannya itu nanya sana-sini mbak, termasuk teman2 kantor aku dan suami,
    mereka yg fresh graduate lebih paham sandi2 model skrg

  4. Saya sudah mengalami pusingnya saat anak-anak ikutan MOS…kok kebetulan kita menulis postingan yang sama ya mbak?
    Terimakasih kemarin sudah bergabung di RM Masdikun….

    bu Enny, senang bertemu langsung dengan ibu
    banyak lho pengalaman ibu sbg orang tua yg kupegang dan akan kuikuti
    semoga aku bisa sesukses ibu dalam mendampingi anak2

  5. wah lucu2 ya nama makanannya hehe..
    tapi MOS saya dulu juga disuruh bikin surat cinta, kayaknya yg ini standar ya di mana-mana sama hehe..
    salam :-)

    salam juga
    trims ya sudah berkunjung

  6. MOS? Setiap kali aku mendengar MOS kok malah ingatanku waktu peloncoan mahasiswa baru ya? Waktu SMP dan SMA rasanya aku tidak merasakan peloncoan yang berarti. Malah yang berkesan adalah waktu aku baru masuk asrama. Kesel, capek, tapi mengesan….

    dari masa perpeloncoan dulu yg berkesan cuma tinggal nyari wantek warna ungu dan ngewantek kaus kaki dan oblong, krn warna fakultas ungu
    (sempat oon, nggak ketemu wantek ungu, rupanya cukup nyampurin wantek merah dan biru aja)

  7. selamat pagi.

    kayaknya emang tiap MOS pasti disuruh bikin surat cinta buat senior.
    ahahahaaa.. gak penting banget dah.

    semoga anaknya betah ya tante di skulahan nanti

    terima kasih dan mohon maaf :o

    suratnya emang cuma dikumpulin doang, nngak dibacain….
    enggak tau apa ya..maknya udah bingung ngarangnya….

  8. Wah…baru kali ini saya dengar MOS ada baksos-nya, keren banget ya, Mbak :D

    akin udah sampai dengan selamat di hotel ya
    keren lho akin udah nyobain busway sendirian
    senang bertemu denganmu Kin

  9. Setiap MOS, hampir semua anggota keluarga terlibat ya, Mbak. Tapi syukur deh ada yang membantu,jadi nggak terlalu repot kalo mesti nyiapin segalanya sendiri :D

    ortu dan mbaknya dikerahkan semua biar cepat beres

  10. yah kalo MOS nya buat lucu2an gitu sih masih ok ya… yang ok tuh kalo MOS nya udah kegiatannya yang membahayakan…

    yg nggak ok maksudnya ya Man,
    mengerikan itu sih kalau sampai membahayakan jkesehatan dan jiwa ,
    kl model begitu mending anaknya nggak usah ikutan MOS

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s