Si Dul Anak Jakarta

Posted on November 7, 2010

38


Sudah lama tidak menulis tentang buku. Kali ini kucoba mengangkat buku dari koleksi sastra lama dari angkatan Balai Pustaka, sebutan untuk para pengarang yang buku-bukunya diterbitkan oleh Balai Pustaka di tahun 1920an.

Si Dul Anak Jakarta dikarang oleh H. Aman Datuk Majoindo. Melihat namanya sudah pasti beliau bukan berasal dari Jakarta, beliau dilahirkan di Supayang, Solok, Sumatera Barat tahun 1896 (meninggal 1969).  Pernah bekerja sebagai guru di Padang dan kemudian sebagai korektor dan redaktur di Balai Pustaka.  Buku ini mengilhami tokoh-tokoh film Indonesia untuk menciptakan film Si Dul Anak Modern dan sinetron Si Dul Anak Sekolahan.

Buku yang kumiliki ini cetakan ke 12, terbit 1985.  Cetakan pertama tidak diketahui, data yang ada hanya cetakan ketiga.

Sudah berulang-ulang kubaca buku ini, belum bosan juga. Kalau lagi pengen ketawa baca buku ini masih selalu membuatku tersenyum-senyum. Seperti yang diutarakan dalam pengantarnya pengarang sengaja hanya menyelipkan dialek Betawi dalam dialog saja. Narasi tetap dalam bahasa Indonesia masa itu.

Buku ini menceritakan masa kanak-kanak sampai dengan saat masuk sekolah. Kisah dibuka dengan adegan Si Dul dan kawan-kawannya anak-anak perempuan bermain rujakan, yang betul-betul  bisa dimakan  dan dibayar pakai pecahan genteng. Beberapa  adegan bermain  diceritakan di sini

Ada adegan lucu sewaktu main selamatan.

Kali inipun anak-anak perempuan membawa kue-kue yang bisa dimakan.  Mereka berperan sebagai tamu undangan dan si Dul menjadi wak haji yang memimpin doa.

“Bismillah …!” ………

“Amiiin!” ……………

“Ape yang ade dalam piring, dukuh ame rambutan!” haji Dul mulai mendoa.

Si As dan kwan-kawannya tercengang.  ……………………………………. “Ape lagi yang ade di piring sono, mangga, sauh ame kue Cinee! Amiiin!”

“Ape lagi yang berderet-deret di sebelahnye, mangkok berisi kopi cap sumuuur! – Ayo dong aminin!” ujar Haji Dul, sambil memberutkan tangan ke muka.

Teman-temannya tak dapat menahan tawa, akhirnya diserbu juga makanan itu beramai-ramai.

Si Dul adalah anak tunggal.  Ketika ayahnya mengalami kecelakaan dan meninggal dunia mulailah ia mengalami kesusahan. Ia membantu ibunya menjual kue berkeliling kampung. Memang masih ada engkongnya Uak Salim, tapi perlakuannya untuk Dul tidak seperti kepada seorang cucu yang disayangi, Dul kerap dimarahi. Saat lebaran ia memakai  kemeja baru dan celana pendek datang ke rumah engkong, tetapi engkong tidak mau menyalaminya karena  “niru-niru Belande”.

Akhirnya ibu si Dul menikah lagi. Saat memasuki usia sekolah, ayah tiri Dul menyuruhnya bersekolah. Tentu saja Dul ingin sekali  ke sekolah tetapi ketika ibunya mpok Am minta ijin kepada engkongnya,  kata engkongnya  dengan marah ” ………Emang sekole tu mau die bawa nanti ke kubur? Kalo die kagak tau ngaji, die jadi kafir nanti lu tau nggak? Emang lu anak kualat, kagak denger kate. ………..”

Akhirnya Dul tetap masuk sekolah. Ini adegan pelajaran berhitung.

Kata guru : ” Kita misalkan Abdoel Hamid diberi bapaknya lima buah manggis.”

“Aye kagak ade babe encik! Babe aye udah mati, mobilnya nubruk puhun,” jawab si Dul.

……..

“Nah baik, kalau tiada bapak, ibumu yang memberi lima buah manggis. Dua buah manggis itu dimakan adikmu!’

“Aye juga kagak punya adek!”

“Tak punya adik? Baik. Kita misalkan saja engkau ada beradik seorang.”

“Mana bisa, nyak aye kagak mau beranak lagi! Katenye, aye sendiri udah bosan miaranye.”

Ketika anak lain yang dikasih soal sama encik guru, seorang murid perempuan berkata begini :

“Dua buah manggis itu dimakan adikmu, berapa buah tinggal padamu?”

“Siapa yang makan encik?”

“Siapa saja, si Titik misalnya.”

“Tidak bisa jadi. Si Titik kalo makan manggis mah muntah saja.”

“Nah, si Ujang yang makan!”

……………………………..

“Masa dia mau dikasih dua? paling sedikit dia minta tiga. Kalo tidak dikasi dia berguling-guling nangis. Encik belum kenal sih adatnya.!”

“Seandainya dia tak boleh minta lebih dari dua.   …….. ………. Berapa tinggal lagi padamu ?”

“Ibu saya sekarang tidak ada di rumah, dia pergi kondangan ke Bukit Duri.”

“Ah, kalau begini tidak jadi kita belajar menghitung,” kata guru dengan setengah tertawa dan setengah kesal.

About these ads
Posted in: buku, hiburan