Angin Mamiri

Anda tahu daerah asalnya lagu Angin Mamiri ?

Tahu lagunya?  Tahu liriknya ? Ini potongan liriknya :

angin mamiri ku pasang

pitujui tongtongana

tusarua takkan lupa

eaule na mangu rangi

tutenaya, tutenaya parisina

batumi angin mamiri

angin ngerang dingin-dingin

nama lonta sari kuku

eaule na mangu rangi

matolorang, matolorang jenemato

 

Nah, sudah ingat kan? Betul lagu ini berasal dari daerah Sulawesi Selatan.

Pertanyaan asal lagu daerah ini muncul di kuis 1 lawan 100 di Indosiar yang dipandu Anjasmara.  Pemenang kuis ini adalah seorang peserta yang  bisa mengalahkan 100 orang lawan dengan beberapa pertanyaan. Saat itu peserta adalah seorang gadis cantik bintang sinetron.  Si gadis memilih pass untuk pertanyaan Angin Mamiri ini  karena dia tidak tahu.  Setelah ditanya pembawa acara ternyata 35 peserta dari berbagai usia dan profesi yang merupakan lawan si gadis juga tidak memberikan jawaban yang betul. Anjas sampai terheran-heran dan menyatakan ini peer buat para menteri.

Aku juga setuju dengan Anjasmara. Masa sih lagu seterkenal ini  banyak yang tidak mengerti? Padahal Sulawesi Selatan sering disebut negeri angin mamiri.  (Oom Trainer bantu dong, posting lagi lagu-lagu daerah lainnya)

Pertanyaan lain lagi untuk peserta yang sama adalah  nama ibukota propinsi Maluku. Diberikan 3 pilihan  yaitu Ambon, Manado dan Ternate. Si gadis cantik mengaku terus terang tidak tahu dan mulai mengingat-ingat peta Indonesia, dan mencoba menentukan letak Maluku. Dikatakannya Maluku berada di bagian bawah di tempat yang seharusnya Nusa Tenggara. Setelah lama mencoba menganalisa akhirnya ia menetapkan pilihan. Ia memilih Ternate sebagai ibukota Maluku. Salah satu lawan ketika ditanya Anjas  memilih Manado. (Anjas juga salah ketika menjelaskan urutan pulau : Jawa, Bali, Madura …….  hayoo …..  Bali atau Madura yang lebih dekat ke Jawa?)

 

Aduh, bete nggak sih… anak bangsa  tidak tahu negaranya sendiri. Beberapa peserta muda yang umumnya mahasiswa di episode-episode sebelumnya juga banyak yang tidak paham jika pertanyaan sudah menyangkut negeri sendiri.

Di manakah  letak salahnya? Pendidikankah? Mediakah?

Kalau peserta seperti itu  semua sayang sekali, kurasa ini bisa menjatuhkan rating kuis itu sendiri. Pemirsa yang bete sepertiku pasti langsung pindah channel dan malas menonton kuis itu lagi. Pilihlah peserta yang lebih berbobot.

 

 

About these ads

46 thoughts on “Angin Mamiri

  1. naaaaahhhhhh klo rakyatnya sendiri tdk mengerti hati2 lho…………………jangan2 ntar diakui negara lain ya ga?………………….

    nanti baru marah2 kalau ada yang ngaku2 ya he…he…

  2. hehe.. parah tuh..
    mungkin sebenernya ketika sekolah mereka juga udah dapet pelajaran itu,, cuman udah lupa ato emang gak merhatiin aja ketika di kelas..

    perasaan lagu itu terkenal banget deh… :(

    kalau cuma hafalin aja memang cepat lupa, apalagi sekarang tidak banyak lagu daerah di TV atau radio, nggak heran deh kita makin nggak kenal

  3. Assalaamu’alaikum mbak Monda…
    Lama juga tidak menyapa di sini. Maaf ya mbak, semoga jalinan kita tetap baik dan tidak pernah melupakan. kerana ingatlah, saya ke mari untuk menghadirkan diri. senang dapat berkunjung. mengharapkan mbak dalam kondisi sihat dan bahagia selalu.

    Sungguh mendukakan jika kita tidak berpengetahuan tentang negara kita sendiri. hal ini pasti memberi gambaran bahawa kelemahan itu terletak kepada diri sendiri kerana menganggap remeh apa yang difikirkan tidak penting untuk diketahui. Sedangkan itu adalah pengetahuan geografis yang lumrah dipelajari dalam pendidikan.

    wa alaikum salam bunda Siti
    setuju pendapatpatnya, terlalu meremehkan ya… padahal pengetahuan geografis itu penting ya

    Semoga akan ada penambahbaikan hasil dari acara siaran sedemikian terutama oleh pihak kementerian pendidikan. Salam mesra selalu buat mbak dari saya di Sarikei, Sarawak. :D

  4. Haaa …. ngelus dada ya, ada anak muda nggak kenal negeri Angin Mamiri? Mosok sih di sekolah (dia sekolah paling nggak sudah sepuluh tahun kan?) nggak pernah dengar? Pak Guru, Bu Guru, gimana nih? Atau jangan-jangan pas Pak Guru menjelaskan, do’i lagi bolos … hehehe …


    terlalu menganggap enteng ya bu,
    tapi ini jadi pemicu bagiku, kl anak2 bertanya tentang suatu tempat aku langsung memperlihatkan letaknya di peta dan menjelaskan sedikit tentang tempat itu, spy lebih tertanam di ingatannyya

  5. benr juga ya bunda, mungkin salah kitanya sendiri yg ga mau belajar tentang negeri sendiri :)

    iya, ntar kl udah diaku orang lain baru deh kebakaran jenggot he…he..

  6. aihh.. kakak.. bener banget…!! saya beberapa kali nonton kuis ini (cuma selewat) dan aneh.. waktu itu pertanyaannnya kurang lebih begini : universitas di indonesia bidang pertanian..pilihannya : ITB, IPB dan ITS.. dan (klo tidak salah) peserta pass, udah gitu dari 100 orang itu ada yg jawab ITB.. astagfirullah.. ( lalu saya menghibur diri.. mungkin kuis ini telah ‘dibikin/diskenario’ sebelumnya… itu semua cuma tak tik.. dan saya tidak pernah lg nnton kuis ini :) )

    ceuceu apa kabar,…. lama nggak posting
    bisa jadi ya … mungkin udah diset…tp nggak mau ah kl diset jadi spt itu.
    apa kata duniaaaa…..

  7. betul, Bunda, bila sudah begini kita menjadi semakin tersadarkan betapa pentingnya ilmu itu….

    makasih banyak… tulisan ini sungguh bisa menginspirasi…

    alhmadulillah, kalau bermanfaat
    trims kunjungannya ya…

  8. Inilah bukti bahwa artis-artis kita hanya menjual tampang doang, wawasan jongkok. Lah…anehnya kok mereka gak minder gak bisa menjawab pertanyaan semacam itu. Padahal anak SD aja tau…wahai para artis, belajar lebih banyak lagi dong. Jangan cuma mikirin tampang doang, otak juga diisi…wakakakaka

  9. Akhir2 ini saya suka ngikutin kuis2 yang berbasis ilmu pengetahuan, seperti Ranking 1. Ikutan jawab juga (kalau bisa), bete kalau peserta nggak bisa njawab, ikutan bengong kalau saya nggak tau jawabannya :D
    Seru deh :)

  10. harumhutan berkata:

    paraah bangeed ..!

    meski ndak pinter pinter amat,aku amsih bisa jawab untuk pertanyaan itu bund :)

    hemm..apa yah yang ada diotak peserta itu :roll:

    apa taunya luar negeri dowang ?

    • yups padahalkan artis sering kemana-mana. masak ibu kota maluku aja nggak tau? Apalagi ibu kota NTB weleh..weleh…

      keterlaluan kl nggak tau NTB juga ya, padahal propinsi ini sekarang sedang jadi tujuan wisata penting terutama Lombok,
      ngeliat namanya pasti asalnya dari Lombok ya? Terima kasih kunjungannya.

  11. Ah justru yang ke LN harusnya lulus pertanyaan yg gituan dong, karena mrk menjadi duta bangsa, biarpun bayar sendiri hihihi

    memalukan sekali soal urutan bali dan madura, ibu kota maluku jadi ternate…duh…

    aku cuma penasaran nih (waktu mudik itu lupa ngecek) sejak Timor Timur ngga jadi bagian Indonesia, ajungan Timtim di TMII langsung dibongkar ngga ya?

    Aku suka sih lagu Anging Mamiri, tapi lebih suka Anak Kukang ;)

    EM

  12. Ah lagu ini… sunguh indah ya mbak MOn.. :)

    saya jadi ingat paduan suara ibu2 PKK yang diikuti mami saya n genk nya, hehhe,,, mereka menyenyikan lagu ini di setiap acara dan dengan gaya yang khas sekali,

  13. waduh, saya juga paling payah nih ama geografi. padahal dulu nilai di raport selalu bagus. tapi cuma sekedar hafalan yang setelah itu lupa. hahaha.

    kalo madura ama bali sih saya tau lah. deketan madura ke jawa dibanding bali ke jawa. :D

    tapi kalo asal lagu angin mamiri, saya juga gak tau bu. hehehe.

  14. Ya itulah Kak …
    Saya juga suka geregetan dengan hal seperti ini …
    Pengetahuan Umum sepertinya kurang di genjot … lain sama jaman kita dulu …

    Sepertinya orang tua lebih bangga anaknya bisa menyelesaikan soal Matematika …
    dibandingkan soal geografi atau pengetahuan umum …

    Salam saya Kak

  15. walaupun aku gak smart banget , tapi kalau cuma pertanyaan2 mudah seperti itu sih, bisa dong pasti jawabnya :D

    parah , bener2 parah….
    kalau dah gak tau lagu dan letak geografis negeri sendiri, kumaha atuh euy? :(
    malu2in pastinya……..hehehe….
    salam

  16. Mbak…saya nggak bisa komen waktu baca posting ini.
    Dulu *tanpa bermaksud membandingkan, sebenarnya*, kita pasti hafal semua lagu daerah yang diajarkan di sekolah, hafal semua lagu nasional dan penciptanya, hafal semua ibukota propinsi yang ada di Indonesia, bahkan…saya sempat hafal seluruh pembukaan dan isi UUD 45 lengkap dengan aturan tambahan dan aturan peralihannya, karena dipakai sebagai bahan ulangan di SMP :D
    Posting yang menarik mbak Monda!

    • Soalnya dulu ada pelajaran seni suara mbak, selain diajarin lagu daerah jg lagu keroncong, dan diajarin cara baca not angka. Ada lg pelajaran peta buta, murid disuruh nunjuk letak suatu tempat.

      • Iya dulu jg dpt tugas ngafalin pembukaan UUD : Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu adalah hak semua bangsa, oleh karena itu penjajahan di atas bumi harus dihapuskan, yg inget tinggal segitu he.. he..

  17. 1. Wah… ini toh acara yang disebut 1 lawan 100 itu? Saya ditawarin ikutan main bersama teman-teman sekampus dulu, tapi karena sudah terpencar-pencar jauhnya, sepertinya tawaran itu ngambang juga deh..

    2. Tertulis “angin” tapi dengan dialek setempat, diucapkan “anging”.

    3. Saya hafal lagu ini sedari kelas 1 SD, bait pertama saja.. dan suka nadanya… nggak nyangka setelah besar begini bisa tinggal di bumi anging mammiri..

    salam hangat, Kak..

  18. huhuhu, sayang sekali. Anak bangsa jaman sekarang taunya cuma jakarta, bandung sama k0ta besar siyh tante. Huhu.

    Saya pernah juga kesal waktu ada teman saya bilang, Maluku itu di sulawesi ya? HAH! PLEASE DEH

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s