Obat Kangen

Sewaktu anak-anak masih balita, bagaimana perasaaan anda saat meninggalkan rumah untuk beberapa hari?  Bisa saja harus pergi karena tugas kantor atau keperluan penting lainnya.

Pasti saja ada rasa berat karena tidak akan melihat senyum dan tingkah laku mereka yang lucu selama beberapa hari. Berat untuk orang tua berat pula untuk anak.

Betul nggak sih…… ?

Tak jarang ada anak yang jadi jatuh sakit karena salah satu orang tua tidak ada di dekatnya.

Dulu, kalau almarhum papaku akan dinas ke  luar kota,  semua anaknya dijejer dan digilir dibursik  kepalanya.  Dibursik  dari bahasa Tapanuli yang artinya disembur.

Puih …. puih… puih kepala anak disembur  3 kali.

Aku mengikuti cara  itu ditambah lagi dengan meninggalkan baju yang terakhir dipakai sebelum berangkat, yang belum dicuci lho ya. Baju itu ditaruh di dekat bantalnya, supaya bisa cium-cium bau mama atau papanya, he..he… he…

Ada lagi nggak obat kangen lainnya yang anda tahu?  Mau berbagi?

Apa yang teman  atau saudara atau orang tua anda lakukan?

About these ads

41 thoughts on “Obat Kangen

  1. Nah Lho…
    justru itu mbaaaa…
    Aku tuh paling gak kuat pisah lama sama anak anak…
    Jadi emang jarang ditinggal tinggal tuh mba…

    Gak ada ritual nya pula…
    paling telfon aja kali ya mba :)

    Kalo kangen ama suami ritualnya apa nih mba?…hihihi…

  2. Wah….kalau Hani apa yah?
    Nggak ada…bukan Hani yang ditinggalin, tapi Hani yang sering ninggalin mereka :D

    Mungkin yang sering Bunda ama ayah lakukan kalau kangen tidur di kamar Hani, masak makanan kesukaan Hani lalu sms atau menelpon :)

  3. kebiasaan mbak Monda unik ya..

    kalo saya apa ya?
    sepertinya dulu jarang ditinggal ama orang tua. kalo pun pas tugas luar kota sih, nggak terlalu lama..

    kalo sekarang,
    saya emang lumayan sering ditinggal suami tugas luar kota.
    tapi sarana komunikasi jaman sekarang kan udah maju.. bisa telpon, bisa chatting..

  4. sweet banget bunda… saya juga sedih waktu enenk pulang ke jawa, terus saya cium bajunya, dan makin sedih, wkaakakakka…

    obat kangen ya? dulu masih hp belom ada, suka surat2an sama nenek, kirim2an foto, itu saja… :)

  5. Apa ya?
    Kalo sekarang paling-paling telpon atau sms aja, mbak…waktu kecil dulu *mungkin karena bapak saya tentara* anak-anak sudah terbiasa ditinggal tugas, kebetulan juga keluarga saya tidak memiliki ritual-ritual khusus seperti itu… :)

    • oh jadi dari kecil udah di lingkungan tentara ya mbak, eh ketemu jodohnya tentara juga …

      untung sekarang sms dan telpon gampang ya mbak, jadi bisa sering2 dapat kabar dari Risa,
      kalau dulu papa dinas ke luar negri seringnya kirim kartu pos, tapi nyampenya sering lama,
      malahan pernah papanya udah sampe kartu pos baru datang seminggu kemudian, he…he…

  6. Waktu anak-anak masih balita, saya bawa pakaiannya, kata orangtua, biar anak nggak terbayang orangtuanya terus.

    Tapi karena terbiasa, anak-anak saya tenang aja. Apalagi sampai mau pensiun, saya tinggal di komplek rumah dinas, jadi mereka biasa juga melihat ayah/ibu temannya turne sampai berhari-hari, bahkan berminggu-minggu. Kalau lagi pendidikan di Jakarta, dan tinggal di hotel sampai bulanan (3 bulan), kalau Sabtu minggu ganti anak-anak ikut menginap di hotel. Mereka bermain sekitar hotel,ditemani si mbak, ibunya sibuk belajar atau ngetik depan kompie….

    • kalau saya memang jarang pergi bu,
      paling2 penataran, lamanya juga cuma seminggu,
      tapi itu juga sudah cukup repot mengatur supaya anak2 nggak kecarian, mungkin karena jarang itu ya..

  7. aku lain mbak….
    bawa foto tapi ngga mau liat
    sedapat mungkin tidak telepon.
    karena justru dengan melihat foto/telepon,
    anak itu akan “merasa” dan justru tambah kangen. Kecuali kalau memang perginya lama ya pasti telepon.
    Dulu papaku sering sekali pergi, jadi aku terbiasa.
    Tapi…. sekarang karena beda negara, terasa sekali kangennya kalau sudah lewat 3-4 bulan tidak bertemu. Mungkin karena bertambah tua ya? Ingin memanfaatkan waktu sebanyak mungkin dengan orang tua.

    EM

  8. Aku malah selalu gak bisa tidur setiap kali papi tugas mbak, soalnya biasa ngempeng siku papiku kalo tidur, jadi kalo papi pergi, aku kelimpungan, hiks…

    kalo mamiku, sukanya ninggal jajanan yang banyak kalo mo pergi.. *bikinan sendiri lho, hehe*

  9. wah apa ya
    kemarin saya dan istri dititipin bayi oleh sahabat kami
    ibunya kuliah dan bapaknya ngedosenin
    pas nangis kami gendong bergantian
    “Jangan nangis, ayah ibu mu sekarang lebih ganteng dan cantik” hehehe

  10. kalo dulu, sebagai anak bungsu bapak-ibu saya hampir tidak pernah ninggalin saya, pasti diajak :D jadi ga punya kenangan ttg obat kangen.

    Kalau dengan suami, kami punya kebiasaan untuk saling mencium wajah sebanyak 5 kali (pipi kanan-pipi kiri-mata kanan-mata kiri-kening) trus ditutup sama meniup ujung kepala “fuhhhh” :mrgreen:

  11. Obat kangen yang pernah saya dengar dan ketahui adalah … menggunakan baju yang belum di cuci itu …
    namun terus terang kami … tidak pernah melakukannya …

    Yang biasa kami lakukan adalah … membawa foto …

    Saya rasa beberapa rekan juga ada yang seperti itu

    salam saya Kak

  12. kalo ditinggal gk tau Bu, tapi kalo pergi meninggalkan rumah, biar gk kangen rumah katanya suruh bawa sarungnya bapak atau tanah tempat ari2 ditanam. *duh! Jawa banget ya sy. Hehe…*

    Sy ndak punya pengalaman ditinggal jauh sm ortu, pengalamannya ninggal ortu, hehe…wktu kuliah dulu. Dan utk obat kangen, so pasti menulis diary & berdoa :D. Waktu kuliah blm pny telepon/hp, gk bs mudik sering2 biarpun jogja-purworejo cuma 80km. Serba prihatin deh dulu itu. Kalau sekarang si, pj Tuhan, udah bs pulang tiap saat, hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s