Paris Barantai

Posted on April 23, 2011

58


Wayah pang sudah hari baganti musim
Wayah pang sudah

Kotabaru gunungnya Bamega
Bamega umbak manampur di sala karang
Umbak manampur di sala karang
Batamu lawanlah adinda
Adinda iman di dada rasa malayang
Iman di dada rasa malayang
Pisang silat tanamlah babaris
Babaris tabang pang bamban kuhalangakan
Tabang pang bamban kuhalangakan

Bahalat gununglah babaris
Babaris hatiku dandam kusalangakan
Hatiku dandam kusalangakan
Burung binti batiti di batang
Di batang si batang buluh kuning manggading
Si batang buluh kuning manggading

Kacilangan lampulah di kapal
Di kapal anak Walanda main komidi
Anak Walanda main komidi
Malam tadi bamimpilah datang
Rasa datang rasa bapaluk lawan si ading
Rasa bapaluk lawan si ading
Kasiangan guringlah sabantal
Sabantal tangan ka dada hidung ka pipi
Tangan ka dada hidung ka pipi

Lagu Pinang Babaris  ini berasal dari Kalimantan Selatan, daerah asalnya Akin, meskipun dia sekarang bermukim di Samarinda Kalimantan Timur. Pencipta lagu dan lirik adalah H.Anang Ardiansyah.

Artikel  kali ini buat Akin yang jauh-jauh datang dari Samarinda ke Jakarta dan  kemudian akan sowan  ke Surabaya. Tapi sayangnya aku tak bisa bertemu karena sesuatu hal.

Supaya terobat rindu pada Akin  yang hari ini akan kopdar dengan blogger Jakarta di Plaza Semanggi dan mengenang pengalaman  selama tinggal di Kalimantan Timur,  maka ketika jalan pagi hari tadi sengaja mampir di warung tenda soto Banjar.  He..he… apa hubungannnya.:P

Selamat berkumpul buat teman-teman di Plaza Semanggi. Ditunggu updatenya.

Note : tambahan sedikit nih tentang lagunya, karena ditanyakan ya jadi diedit saja sedikit, karena artinyapun cuma tahu sedikit. Ceritanya  kurang lebih tentang  mimpi bertemu dengan kekasih, iman di dada terasa melayang.

About these ads
Posted in: Budaya, dapur