Bau Hujan Yang Segar

Ide tulisan ini berasal dari artikel kakaakin. Di artikel ini akin membahas aroma yang menusuk hidung. Sebagai tanggapan atas tulisan ini masuk banyak komentar. Dari sini kuketahui ternyata ada beberapa sahabat blogger yang menyukai bau yang sama denganku.  Mereka adalah Sunflo, bunda Lily, dan Meliana. Kami berempat ternyata sangat menyukai bau tanah basah.

Bau tanah basah ini berasal dari dari tanah kering yang ditimpa air hujan untuk pertama kalinya di musim kemarau. Bau ini khas dan sulit kujelaskan, seperti bau hutan yang segar. Semula kuanggap bau itu hanyalah bau dari debu yang terbang ke udara. Ternyata jawabannya baru kutemukan kemarin dari majalah Bobo terbaru, 25 Maret 2010 (ada untungnya juga ya ikut nebeng bacaan anak….).

Asal usul bau tanah basah itu ternyata berasal dari bakteri yang hidup di tanah yaitu Actinomycetes. Bakteri hanya hidup jika ada air, jika tidak ada air bakteri berubah wujud jadi spora. Begitu tetes air menimpa tanah, spora bakteri berhamburan di udara. Sebagian spora itu mengenai hidung manusia, karena itu manusia lalu merasa mencium bau khas hujan. Jadi bau tanah basah sebenarnya adalah bau bakteri Actinomycetes.

 

42 thoughts on “Bau Hujan Yang Segar

  1. nuna berkata:

    saya kira saya ini aneh suka nyium bau hujan yang menurut saya syuuuur bangeeeet..ternyata ada teman, syukurlah ternyata saya normal

  2. nh18 berkata:

    Penggemar bau eksotis tanah tambahkan satu lagi Kak Monda …

    Saya juga sangat suka dengan bau khas itu …

    Apa lagi jika Sebelumnya Cuaca panas sekali dan matahari terik sekali …
    seketika turun hujan … aaaahhhh … itu bau tanahnya
    mak nyus sekali bu …
    Damai bener rasanya …

    Salam saya Kak Monda

  3. kikakirana berkata:

    😀 QK juga suka,,, mank seger banged baunya.
    Kalo di tempat QK sich nyebutnya “bau ampo” gitu..😀 ternyata bakteri toh penyebabnya…🙂

    eh eh pengetahuan itu dapatnya nggak disangka”….
    ternyata taunya dari majalaj bobo😉
    QK dapet darisini waktu BW haha

    HIDUP!!! ^_^

  4. Nia berkata:

    Nia juga suka banget bunda bau tanah pas ujan..ditambah suara ujannya, huwiiih..damai gitu kek hilang semua penat yg ada( hehe, lebay dikit).
    oiya..bau rumput abis dipotong juga enak..nyamnyamnyam (lhoh?!!)

  5. Puteq berkata:

    bakteri yang selalu buat aku tersenyum karena baunyaa….
    makasihhh mba infoonyaaaa,jadi tau nihh…😀
    salam kenal😀

  6. bundadontworry berkata:

    jadi, kita menyukai bau si bakteri itu ya Mbak Monda?
    hiiiiii……. bahaya gak sih ?
    biarin aja deh, yg penting baunya memang haruuuuuuuuum sekali dan aku suka😀😀
    salam

  7. bayuputra berkata:

    perlu konsentrasi tinggi untuk dapat mencium baunya … apa lagi kalau keadaan sekitar yang sudah terkontraminasi dengan sampah … agak susah…
    terimakasih bunda.

  8. Budi Mulyono berkata:

    Akhirnya ada juga nyang mostingin tentang ini… pernah sempet baca tentang bakteri ini, tetapi tidak pernah terpikir jika sering tercium ketika hujan pertama kali sejak kemarau…

    Salam kak Monda dari Balikpapan.

  9. delia4ever berkata:

    jadi ingat waktu lia di tinggal di tengah2 hutan.. bau tanah seperti itu bisa tercium hampir setiap pagi..🙂

    kalo skrg….. ehmmm nggak pernah bu :(…

    makasih atas info asal usul bau tanah… baru tau.. wekekekek

  10. fety berkata:

    fety juga suka bau tanah yang tersentuh air hujan mbak.he..he..baru ngerti juga penyebabnya. inilah salah satu dampak positif blogwalking, bisa nambah ilmu🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s