Pempek Lenjer

Semangat mau posting hari ini terpaksa tertunda sejenak karena  kompi bermasalah lagi. Lem biru (lempar beli baru) atau lem kuning (lempar tuku maning) aja nih?

Ya sudahlah lewat hp saja sambil makan pempek dan dengar lagu Pempek Lenjer (dulu aku nggak tahan bau cuko …, lama kelamaan mulai mau, tapi cukup  dikuahi sedikit saja, tetap belum bisa nyeruput  cuko seperti kesukaan teman-temanku wong Plembang) .

Pempek ini masakan khas dari ikan yang bisa ditemui di wilayah Sumatera bagian Selatan,  mulai Jambi, Sumsel, Bengkulu dan Lampung. Tapi yang terkenal memang dari Palembang, mungkin awal mulanya memang dari situ. Bentuk pempek sebetulnya macam-macam, ini sudah pasti tahulah ya, ada kapal selam, adaan, pempek kulit, pempek kates dll,  cuma yang ada lagunya setahuku baru yang lenjer,  yang bentuknya seperti guling.

Bulet besak panjang mak lengen (bulat besar panjang seperti lengan)

kejel kejel rasonyo marem (kejal-kejal rasanya enak)

masok mulut matonyo mejem (masuk ke mulut mata terpejam)

mertuo lewat masih ditelen (mertua lewat masih lanjut makan)

kejel keras sudah biaso

asak bae iwaknyo teraso (asalkan terasa ikannya)

digoreng pake minyak kelapo

jadi nambah lemak rasonyo (jadi tambah enak rasanya)

pempek lenjer pempek lenjer sapo nyingok pastilah ngiler

pempek lenjer pempek lenjer makan sikok pacak kelenger

mangcek bicek janganlah lupo (paman bibi jangan lupa)

bawak balek oleh-olehnyo

pempek lenjer samo cukonyo

kito makan besamo samo

Kalu nak denger lagu aslinyo nian, payu pacak nyari di You Tube bae yo, he..he… (nggak susah kan menterjemahkan kalimat ini?)

Iklan

40 thoughts on “Pempek Lenjer

  1. Necky berkata:

    waduh baru inget…minggu lalu beli pempek belum di makan….terima kasih bu monda…sudah diingatkan…. mudah2an masih enak rasanya…yah

  2. Kakaakin berkata:

    Mbak, mpek-mpek yang terkenal enak kami sering beli dari Bontang loh. Mungkin karena disana dekat laut dan banyak ikannya 🙂
    Tapi kalo lagu diatas saya belum pernah dengar 🙂

  3. Asop berkata:

    Mau apapun jenis pempek-nya, yang penting perbandingan antara tepung dan daging ikannya harus 20-80 atau 30-70. Barulah itu mantap! 😀
    Kadang yang dijual di Pulau Jawa itu banyakn tepungnya ketimbang daging ikannya. 😐

    • monda berkata:

      Oh iya, kalau yang di dorongan apalagi, rasa tepung. Makanya di lirik lagu itu kan ada kalimat asak bae iwaknyo teraso artinya asalkan ikannya terasa.

  4. MeyBengkulen berkata:

    hahahaha bu mon aq ngakak baca ini, brasa gmn gitu? scr ortuku asli sana bu.
    yup bu inget pempek inget tuh lagu coz emg kocak & enak didenger..bgitu populer
    “pempek lenjer pempek lenjer makan sikok pacak kelenger”

    saking doyannya ma pempek, sampe2 wong Plembang tu berkelakar :
    “oi wong Plembang tu dak katek yg mati anyut, matinyo ketelen pempek tula”.(oi org Palembang tuh g’da yg mati hanyut (kan pinter renang di Musi smua) tp matinya cm krn ketelen pempek itulah (saking gedenya).hihihi….

    • monda berkata:

      hi..hi… aku baru tau cerita ini, idak katek wong Plembang mati anyut yo …
      iyo nian pempek tu lah samo kek nasi

      waktu baru pindah ke sano aku bae sampe takjub jingok budak kecik belum ado umur 2 tahun lah makan pempek

    • Sony berkata:

      begitulah guyonan orang Palembang” cemilan seperti pempek saja bisa di buat lagu” gunanya bisa membuat orang lebih suka sm pempek”

  5. Mechta berkata:

    Hm, pagi-pagi sarapan pempek lenjer disini…nyam-nyam…
    Dulu aku ga brani makan pempek karena kuah asemnya itu, tapi asem manisnya itu malah sekarang suka ngangeni (meski tetep ga brani banyak2 kuahnya..hehe..)

  6. ais ariani berkata:

    gak susaaah bumon..aku ngerti kok :
    intinya cari di youtube kalau mau versi aslinya
    hehehehehe
    dulu aku pernah ambil bahasa palembang sebagai bahasa daerah pilihan buat SKS kuliah ku,

    wong kita galo?
    (satu semester paling paham melafalkan itu)

    dan aku doyaaaan bangeeeeeet sama pempek.
    favoritku : kapal selam dan lenggang goreng

      • monda berkata:

        betul, wong kito galo..

        baru tau lho Ais, ada mata kuliah bahasa Palembang gitu ya… yang sehari2 atau bahasa asli?, kan banyak juga bahasa di sana, ada bahasa Lahat, Komering

        • ais ariani berkata:

          ndak paham buMon, aku agak – agak lupa juga apa aja bahasa nya (hahahhahaha.. udah tahunan). kan bahasa daerah nya piliha, bu, ada bahasa Jawa, madura, bali sama palembang. aku ambil palembang karena nge fans sama pempek (hlah?!??!)
          yang inget selaen itu istilah nyuko.
          hihihihihi…
          (jadi pengen makan pempek…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s