Memilih Penginapan

Masih dalam rangkaian cerita jalan-jalan,  tentang hotel, ada pengalaman lucunya.

Hari pertama di Bali, kami menginap di sebuah hotel di Kuta. Hotel ini modelnya  hanya bertingkat dua, mirip rumah biasa. Sebetulnya fasilitas cukuplah, ada kolam renang di tengah halaman, persis di depan kamar kami di lantai bawah, TV, AC dan air panas juga ada. Kamar juga cukup besar, bisa memuat tempat tidur besar dan ekstra bed. Sayangnya, agak berdebu. Kamar mandinyapun  lengkap ada bath tube, tapi  seperti ditambahkan begitu saja di teras belakang kamar, ada sebagian ruangan kamar mandi ini  yang tak tertutup atap, sehingga bisa memandang ke langit he..he… Karenanya anak-anak merasa takut.

OK, kami memutuskan check out keesokan paginya. Sambil menunggu teman lama yang akan mengantar kami berkeliling (adik temannya si papa, yang seperjalanan ke Ambarawa), kami cari-cari hotel lain. Sampai di suatu hotel, chained hotel, tak usah disebut namanya ya, sebutlah hotel A, ada kejadian lucu.

Di front desk kami bersisian dengan seorang ibu setengah umur yang akan check out dari hotel tersebut. Ternyata tarif yang ditawarkan kepada kami lebih mahal 300 ribu daripada harga kamar yang dipakai si ibu kemarin.

Ibu : “Kok, mahal sih mas, kemarin saya jauh lebih murah”

FO hotel : ” Harga kamar kita fluktuatif bu,  ada caranya menghitung”

Ibu dengan lantang mengatakan kepada kami  : “Jangan ambil di sini pak, makanannya nggak enak, dan cepat sekali naik harganya. Di sini semuanya mahal. Orang jahat semuanya di sini. Saya saja mau pindah ke hotel lain yang makanan restaurannya lebih enak.”

Kami senyum saja, dan si ibu sekali lagi ngedumel kepadaku mengulang ceritanya. Kamipun pergi meninggalkan hotel itu dan mencoba mencari yang lain.

Setelah bergabung dengan teman lama kami itu,  kami melewati pusat kota dan tiba-tiba melihat hotel yang menerapkan tarif promosi. Mula-mula kami tak tertarik, karena kamarnya kecil dan tak ada extra bed. Tetapi setelah dipikir-pikir di jalan, akhirnya kami jadi mengambil hotel tersebut.  Kami memesan dua kamar dengan connecting door. Tarif kedua kamar itu masih lebih murah daripada hotel A.

Hotel All Seasons di jalan Teuku Umar masih soft opening sehingga menerapkan harga promosi. Hotel ini bertingkat lima dengan interior nuansa kembang jepun atau kamboja dan berwarna dominan  ungu dan hijau. Kamarnya masih kinclong, dan terkadang masih ada samar-samar tercium bau cat. Penataan interiorpun masih berlangsung, seperti menata bunga, menata letak sofa-sofa di  lobby, menata lampu di koridor dan sebagainya. Kamar yang kami tempati kurasa kamilah yang pertama memakai karena  di bagian dalam sarung bantal tertulis tanggal  1-7-2011, kurasa ini untuk menandai umur  suatu barang.  Baguslah, berarti semua barang masih  baru dan tak perlu memakai sarung bantal sendiri. Sarung bantal dan handuk selalu kubawa ketika bepergian karena pernah punya pengalaman tak bisa tidur akibat sarung bantal berbau rokok.:P

Teman-teman punya pengalaman seru   tentang hotel ? Apa standar yang teman terapkan dalam pemilihan hotel atau penginapan?

Iklan

26 thoughts on “Memilih Penginapan

  1. mama-nya Kinan berkata:

    hehehe, persis banget dengan ibu saya yang nggak bisa tidur dihotel kalo nggak bawa sarung bantal, bahkan sprei dari rumah, atau at leat jarik atau kain panjang untuk alas diatas spreinya..ibu saya phobia jangan jangang gak diganti setelah dipake tamu lain..hehehe..jadi nurun juga ke saya..selalu bawa perlengkapan..suami pernah komplain tapi akhirnya mengerti dengan kekhawatiran saya..hehehe…

  2. mechta berkata:

    Kemarin, dalam rangka tugas sempat nginep di sebuah hotel. Tempat & fasilitasnya bagus (menurut saya) sayangnya (meskipun ada musholla di lingkungan hotel ) kurasakan hotel itu kurang memfasilitasi keg wudlu di kamar mandinya, agar bisa sholat di kamar dengan nyaman… 😦

  3. gadgetboi berkata:

    ah .. kira-kira pengalamannya seperti itu deh …. nothing like as cozy as home 😀 meski di hotel ada satelite TV dan kulkas di kamar hehehe

  4. sofyans berkata:

    saya pernah nginep di hotel dan itu pertama,,ternyata barang ² saya seperti handuk selimut yang saya bawa ternyata di hotel sudah ada,,jadi malu sama teman² bawa barang sperti orang mau ngungsi hehehe

  5. arman berkata:

    pemilihan hotel kalo saya kriterianya tentu bersih dan murah. 😀

    saya termasuk orang yang selalu well prepared kalo bepergian. jadi kalo mau travelling, saya harus udah booking hotelnya dulu. udah beli voucher. seumur2, baru sekali doang saya pergi tanpa beli voucher hotel terlebih dahulu. pas pergi ke singapur bareng temen2, gara2 mereka sok yakin bisa nemu apartemen murah. akhirnya gak nemu.

    trus pergi ke hotel yang biasa kita pake, kalo go show harganya tentu jadi lebih mahal dibanding kalo kita beli voucher nya dulu lewat travel agent. akhirnya jadi terpaksa deh beli lebih mahal. 😦

    cuma sekali2nya tuh saya pergi tanpa beli voucher hotel terlebih dulu, sejak itu saya gak pernah mau lagi begitu. kalo mau pergi harus nyari2 hotel dulu, beli voucher/book online dulu baru pergi. 😀

    • Ikkyu_san berkata:

      sama. aku selalu pesan dulu hotel jika bepergian. atau kalau di Jepang pesan online lewat HP juga bisa. Tapi kalau di Jepang jangan pernah coba go show deh, sulit carinya. Aku selama mudik ini pesan 4hotel lewat agoda.com paling lambat sehari sebelumnya dan dapat harga murah terus. Bahkan ada yang begitu sampai di hotelnya langsung di upgrade jadi suite. senang sekali heheheh

      EM

  6. DV berkata:

    Standar kamar hotel itu berubah ubah sesuai kebutuhan, Bu. Dulu waktu masih lajang, asal ada kasur empuk dan AC serta air panas buat mandi, beres!

    Sekarang setelah punya istri dan anak, syarat pertama “Ada dapurnya ngga?” Kami selalu cari kamar hotel yang ada mini kitchennya tempat kami bisa masak makanan buat Odi, anak kami 🙂

    Paling enak sih cari service apartement.

  7. niQue berkata:

    jadi kakak slalu bawa sarung bantal klo ada rencana nginep di hotel????
    penuh deh itu koper 😀
    saya siih palingan bawa kain sarung kak, bisa multifungsi kan
    klo sarung bantalnya baik2 saja, ya udah tinggal dipake buat sarungan xixixi
    klo sebaliknya, ya sarung yang ditutupin di atas bantal xixixi

    pengalaman buruk ttg penginapan juga ada, di B

  8. Masbro berkata:

    Saya minim pengalaman tidur di hotel Tante. Dulu waktu masih kerja sebagai tester salah satu produk, disediakan akomodasi bila di luar kota. Tapi biasanya saya pilih hotel yang murah2 trus uang sisanya saya kantongi, hehe..

  9. bangauputih berkata:

    waktu sekolahan and kuliah aja dulu nggakpernah pernah nginep di rumah temen mba, apalagi setelahnya, di hotel pula, hehehe
    mgkn kecuali suatu saat sedang liburan di luar daerah yah?

    salam hangat

  10. Orin berkata:

    Yg penting nyaman buat tidur Bun… ga berisik deket tempat ajep2 misalnya, walopun kamarnya keren tapi ga bisa tidur percuma bukan? hehehe…

  11. Popi ... berkata:

    kalo saya sih ga milih2, ga usah berbintang 5 atau 7! Yg penting bersih dan bukan hotel ‘esek’esek’ 😀
    Dua bulan lalu saya ke Bukittinggi dan dapet hotel kecil (kelas melati) ..modelnya kayak rumah, yg punya turunan Tionghoa dan Belanda. Bangunannya agak kuno, tapi lumayan bersih dan kamarnya luas, dengan kamar mandi ada bath tub jaman jadul. Lucunya , pas temen mandi (saat itu jam 7 malam) eh..mati lampu, lumayan lama! kebayangkan , horor? but, we like it! ini tantangan!.. 😛

  12. nh18 berkata:

    Wah beruntung sekali …
    Dapat hotel yang masih Gress !!!
    Masih kinyis-kinyis …
    Mantap …

    Kalau saya …
    Mmmm … saya tidak punya standart yang macam-macam …
    Yang penting ada TV, ada Kamar Mandi, ada tempat tidur
    Yang penting TIDAK ADA … kecoa … maling … dan “kupu-kupu”

    Salam saya

    • nh18 berkata:

      Punya pengalaman seru tentang hotel …
      mmm … seru sih tidak
      tapi yang agak berkesan … ada …

      salah satunya adalah ini dengan judul
      “Trainer Agak Kecewa”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s