Insiden Upacara Pengibaran Bendera

Kapan terakhir kali mengikuti upacara pengibaran bendera?  Mungkin sewaktu masih sekolah ya?

Dahulu sewaktu sekolah,  beberapa kali aku ditunjuk menjadi petugas upacara , meskipun tidak menjadi petugas utama yang mengibarkan bendera, tetapi bagian dari pasukan 17, cuma tingkat kotamadya saja. Padahal bila sebagai peserta aku sering merasa pusing, pandangan terasa menguning,  maka sering mengundurkan diri dari barisan.  Berulang kali menolak karena takut pingsan dan memalukan di lapangan , tetapi tetap saja ditunjuk karena alasan tinggi badan ha..ha.. Sebagai petugas mungkin karena lebih banyak deg-degan menunggu waktu tampil, tak terasa keliyengannya :D

Pengalaman sebagai peserta upacara kira-kira 2 tahun lalu lain lagi. Peserta sudah terkumpul di lapangan, inspektur dan komandan upacarapun sudah tampak,  waktu sudah lewat beberapa menit, tetapi upacara belum juga dimulai. Apa sebabnya? Ternyata, pasukan pengibar bendera  dari salah satu  sekolah menengah atas di wilayah kerja kami terlambat datang.

Ketika mereka datang, upacara segera dimulai, tanpa sempat memeriksa persiapan  bendera.

Tiba saat pengibaran bendera disertai dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya  (paduan suara sangat bagus, dengan solois seorang anak SD bersuara tinggi melengking yang suaranya membuat banyak orang merinding dan meneteskan air mata), petugas pengibar sempurna membentangkan bendera.

Tiba-tiba tak disangka ada insiden, ketika dikerek ternyata simpul pengikat tali tiang  sudah sampai di ujung tiang bendera dan berhenti tak bisa dikerek lagi, sedangkan bendera masih setengah tiang. Peserta upacara terus menyanyikan lagu kebangsaan sampai selesai, tetapi petugas pengibar masih berkutat menarik turun benderanya. Akhirnya dengan diiringi tatapan seluruh peserta bendera dibuka dan dibetulkan posisinya dan dikibarkan tanpa diiringi nyanyian  lagi.

Selesai upacara kulihat para petugas menangis tersedu-sedu  dimarahi guru pembimbing, keterlambatan mereka ternyata karena menunggu  salah satu petugas yang terlambat datang. Kasihan melihatnya, tetapi miris juga, menjadi petugas pengibar bendera memang tidak mudah.

Iklan

54 thoughts on “Insiden Upacara Pengibaran Bendera

  1. rafi danu putra berkata:

    iya memang susah sekali ya jadi petugas upacara klo saya sih jadi pemimpin upaca saya juga degdegan kalo ingin memulainya takut salah thanks ya atas cerita yang tadi doakan aku ya agar bisa jadi pemimpin upacara

  2. Ikkyu_san berkata:

    wah dulu aku sering jadi komandan atau jadi pengibar bendera juga. Kalau komandan aku sering takut pingsan, sama seperti mbak Monda, dipilih krn tinggi badan. Tapi kalau paskibra itu karena memang ada 3 orang yang tingginya sama, jadi kami bertiga selalu menjadi paskibra. Tapi kami selalu takut salah, sehingga sebelum upacara pasti mencoba membuka bendera dan melipatnya beberapa kali. Salah melipat bisa-bisa terbelit dan tidak berkibar, sehingga kami extra latihan untuk buka tutup bendera.
    Insiden yang pernah terjadi yaitu bendera sudah sampai atas padahal lagu belum selesai, atau lagu sudah selesai, tapi bendera masih separuh tiang jadi ngebut.
    Ah kalau ingat masa-masa itu jadi ingin kembali sekolah 🙂

    EM

  3. Elsa berkata:

    hehehhee insiden itu pasti tidak akan terlupa oleh seluruh peserta upacara ya Mbak….
    bener bener di luar dugaan
    bisa membayangkan, gimana menyesalnya si pengibar bendera

  4. niQue berkata:

    alhamdulillah sewaktu sekolah dulu, engga pernah mengalami kekacauan 😀
    walau tinggi semekot, tetep masuk tim paskibra, tapi tentu bukan bagian yang ngibarin bendera hahaha … yang penting bisa menjalankan tugas dengan sesempurna mungkin deh.

  5. mauna berkata:

    wah kalo aku yg jadi pengibar bendera trs ngalami kejadian seperti itu pasti rasanya panas dingin, udah malu, ditambah takut dimarahin gurunya… . hufht.
    Masing2 posisi punya tanggung jawab yang berat, maka dari itu marilah kita tunaikan amanah yg ada pada kita dengan disiplin dan tanggung jawab

  6. @zizydmk berkata:

    Wah peristiwa kayak gitu jelas bikin deg-degan. Dan aku yakin pasti teringat selamanya oleh si petugas pengerek bendera, malunya bukan main, karena semua orang kan tentunya ingin sekali bisa sempurna. Kasihan ya. Di sekolahku dulu juga pernah kejadian tapi benderanya terbalik, gak sampai sangkut di tengah-tengah.

  7. Orin berkata:

    Duh…kesian bgt petugasnya 😦
    Orin pernah jg Bun jadi pengibar bendera, tapi bagian yg ditengah, yg bawa bendera, nah temenku salah mengibarkan (jadi benderanya belibet gituh), itu aj udh lemessss bgt lutut, hiks..

  8. indahjuli berkata:

    Waktu SMA, pernah ada kejadian seperti itu, petugasnya enggak bisa naikin sampai penuh ke atas tiang.
    Sejenak yang upacara diam saja, tapi ada juga yang cekikikan.
    Kasihan juga.

  9. imoe berkata:

    sebetulnya aura nya itu lho yg bikin kadang kadang banyak terjadi kesalahan, maklum kan hari kemerdekaan republik…hebat kannn gak semua org dipilih untuk jadi petugas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s