Tugas Dunia Maya

Karena berstatus sebagai murid, pastilah mau dianggap sebagai murid yang baik. Tugas dari pak guru di dunia maya , pak Mars,  meskipun tak dipaksa, ya  kerjakan saja, supaya pak guru terus mau membuka rahasia ilmunya kan ya….

Yang tidak biasa saya lakukan

  • mendengar musik rap, entahlah …tidak suka, mungkin karena tidak mengerti bahasanya , kalau rap á là Iwa K, ya lumayanlah  bisa diikuti
  • blogwalking ke blog berbahasa alay…. susah …dan lelah
  • buat puisi
  • pakai parfum, buat kepala pusing cenat cenut
  • ngobrol dengan orang baru di bis kota

Yang biasa saya lakukan

  • berkendaraan umum, bahkan ketika pindah rumah atau pindah tempat bekerja, saya coba semua rute kendaraan umum yang melewati jalur itu sehingga bisa memilih rute terbaik dan tidak khawatir tersesat
  • tidur sebentar di kendaraan umum, cukup 5 menit sudah bisa memulihkan tenaga
  • selalu membaca, bisa baca buku, koran, majalah, browsing, ataupun sekedar leaflet, yang penting tak duduk nganggur

Yang luar biasa

  • muncul di kuis televisi
  • menyetir di Pantura untuk pertama kali, sepulang dari Semarang bergantian dengan suami,meskipun dengan deg-degan karena sering berpapasan dengan mobil besar seperti truk besar dan bis kota

Yang Anti Biasa

  • Menulis tentang obyek wisata bersejarah seperti museum, gedung tua
  • Sebelah kaki nangkring di atas kursi mobil, tentu saja  ketika hanya jadi penumpang
  • menyilangkan jempol kaki  dan jari kedua

Iklan

58 thoughts on “Tugas Dunia Maya

  1. Ni Made Sri Andani berkata:

    Oops! Aku nggak pernah nyilangin jempol kakiku, Mbak. Kan pendek? he he.. nyilanginnya jadi rasanya kurang gitu.. tadi aku coba, sebenarnya memang bisa sih.. tapi rasanya aneh he he.
    Terus nyetir di Pantura itu menurutku luar biasa deh…Itu butuh nyali yang luar biasa..

  2. prih berkata:

    Suka sekali bila Eda secara ‘anti biasa’ menuliskan (1) tempat wisata bersejarah ataupun gedung kuno, (2) kaidah berBahasa Indonesia, dibacanya asyik. Wow simpanan luar biasanya keren2 Eda

  3. Mabruri Sirampog berkata:

    ada beberapa yang sama bun,,
    saya juga terkesan sungkan kalau ngobrol dengan orang2 baru ketika di bus misalnya.
    terus yang nyilangin jempol kaki,, kayaknya sih itu sudah jadi kebiasaan saya 😀

  4. Djangan Pakies berkata:

    sebelum nulis komentar, saya coba dulu nyilangkan jempol hhehehehmm .. enak juga ternyata. SOalnya saya belum pernah melakukan.
    Saya pernah 10 detik muncul di TV lokal diwawancarai, itupun membuat hati terasa terbang wkwkwk

  5. mylitleusagi berkata:

    yang bagian nyilangin jempol kaki dengan jari kedua gimana caranya ya..
    inon dari tadi nyoba gak bisa ..bisa..
    bikin postingan tutorial bunda.. 😀 😀 😀 😀
    inon paling suka musik rap..sama ngobrol ama orang di bis..
    tapi suka males kalau orangnya bikin ilfil..dan belakangan juga sering di tegor mama..
    kata mama jangan sok akrab ama orang..nanti penjahat 😀 😀 😀

    • monda berkata:

      ha..ha.. tutorial nyilangin jempol … apa kata dunia Non
      bunda males ngomong sama orang baru karena suka ngorek2 tentang kita, apa hubungannya ya… kalau omong yang umum2 aja sih gpp deh

  6. marsudiyanto.net berkata:

    Yang musik rap & pakai parfum itu sama dengan saya… 😀
    Apalagi kalau bau sejenis minya gosok…

    Dan ternyata muncul di TV masih menjadi hal yang membanggakan ya Mbak, asal masuk TV nya nggak seperti Bu Nunun atau Pak Nazar… 😀

    Kalau menulis yg sifatnya report itu yang saya belum bisa….
    Juga baca buku yang tebal, belum2 saya sudah mblenger 😀
    Makasih atas apresiasinya pada PR itu
    Salam!

    [masih ada tantangan satu lagi]

    • monda berkata:

      hi.hi.. sudah keburu datang pak gurnya sebelum ngasih link…
      rada lemot hari ini nih pak, link kok nggak bisa muncul

      peer satu lagi udah dikopi htmlnya, tinggal urusan puisinya yang harus kerja keras nih

  7. budiastawa berkata:

    Waah… saya juga gitu bunda; nggak suka berkunjung ke blog alay… puyeng.

    Bunda pernah ikut kuis di TV, kuis apa tuh Bunda? Kuis Siapa Berani kah? Itu memang luar biasa lho. Saya aja pengen…

    Menyetir di Pantura itu memang memerlukan nyali ekstra. Saya aja masih mikir mau nyetir ke Jawa nyambangi adik… 🙂

  8. nh18 berkata:

    Sama seperti fokus bahasan beberapa komentator yang lain …
    Menyilangkan jempol kaki dengan jari ke dua … (telunjuknya kaki ?)

    saya membayangkan cemmana rasanya ya ?
    hahah

    salam saya Kak

  9. anna berkata:

    jadi ikutan nyilangin jempol deh…
    tapi saya sering gitu lho… secara gak sadar aja… gara2 mbak Monda nulis tentang itu, jadi keinget.. ternyata saya sering gitu…hehe

    trus ngobrol dengan orang asing… saya pun juga gak terlalu suka mbak…

  10. Lyliana Thia berkata:

    daripada ngobrol mending tidur yah Bun.. bisa memulihkan tenaga.. 😀

    trus yg nyilangin jempol kaki dengan jari kedua.. wkwkwkwk.. beneran ajaib nih.. aku sih biasanya klo begitu pas lagi kram.. atiiit…

  11. Imelda berkata:

    aduh mbak menyilangkan jempok kaki dengan jari kedua… ngga malah ketarik uratnya ya? Aku sering loh ketarik urat kakinya….

    Kalau aku kebalikan : sering ngobrol dengan orang baru di angkutan umum…apalagi kalau dianya mulai percakapan. hehehe

    • monda berkata:

      nggak mbak, nggak ketarik … mungkin udah kebiasaan ya

      aku sebelnya sama orang baru itu kalau nanya2 pekerjaan deh he..he.., soalnya sering ujung2nya nanya dan berpendapat macam2 karena melihatku berseragam..
      ah.. tiba2 malah jadi ide posting nih… makasih mbak

      • Imelda berkata:

        oooh mungkin itu karena mbak berseragam ya. Kalo aku kan tidak berseragam hehehe. Aku di sini malah pernah ditanyain jalan sama nenek-nenek. Tapi memang biasanya yg ngobrol itu perempuan. Sama Laki-laki ya sama supir taxi aja hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s