Tak Dijemput

Terinspirasi dari kisahnya Oom Trainer di Abituren tentang si bungsu yang menunggu jemputan ayahnya, aku langsung teringat pengalaman sendiri.

Si adek juga pernah mengalami kisah ini. Waktu itu dia masih di kelas 5 SD. Biasanya anak-anak naik mobil jemputan. Hari itu adalah hari pertama naik jemputan dengan supir yang baru. Berangkat sekolah sudah dipesan sama pak supir, di mana letak kelasnya dan pulang jam berapa. Entah mungkin karena si bapak belum hafal wajah atau alasan apa lagi, intinya si adek pulang sekolah tak naik jemputan.

Adek menelfon dari rumah sambil menangis mengadu tidak dijemput. Jadi, dia akhirnya pulang naik angkot diajak teman sekelas yang rumahnya berdekatan. Si teman sudah biasa naik angkot sendiri, tapi ini pengalaman pertama bagi si adek naik angkot tidak dengan mama.

Mama si adek ini juga punya kisah tersendiri juga. Seingatku malahan ada 2 kejadian.

Yang pertama ketika masih usia TK dan ketinggalan jemputan seperti adek. Tak bagitu ingat lagi ditelnya, hanya ingat melewati rumah bu guru ngaji, melewati tanjakan tinggi dekat rumah dan jalan pintas lewat kebun sampai akhirnya tiba di rumah. Kupikir sekarang aneh juga kok anak 5 tahun berani jalan sendiri dan harap jalan pulang padahal cukup jauh jarak rumah dan sekolah.

Kejadian kedua saat kelas 4 SD, keluarga kami pindah kota mengikuti tugas orang tua. Hari pertama sekolah diantar pak supir sampai pintu gerbang saja. Kelas sudah kuketahui waktu pendaftaran, jadi selama jam pelajaran aman saja. Masalah timbul ketika pulang sekolah. Oom Zeth, pak supir yang mengantar tadi tak ada di pintu sekolah. Tunggu beberapa saat yang kurasa sudah berabad- abad, tak ada tanda mobil biru mendekat.

Entah ide dari mana, tanpa lapor guru aku jalan sendiri. Sekali lagi yang mengherankan kok ya tahu jalan ke arah pulang, jarak sekolah ke rumah itu kira-kira 5 kilo dan di kota itu belum ada seminggu. Tapi, yang kuingat di sepanjang jalan aku menangis sedih sesenggukan. Dalam hati jengkel dan sangat marah. Rasanya sudah berjalan cukup lama di bawah panas matahari bumi Papua, ketika akhirnya mobil kami menemukanku, tak jauh dari kantor papa. Dan jarak ke rumah sudah tinggal 1 kilometer lagi. Aku dibawa dulu ke kantor papa dengan mata sembab. Setelah ditenangkan, diusut punya usut, si Oom supir menunggu di pintu belakang sekolah karena bisa parkir di bawah pohon rindang. Rencana parkir di tempat lain tak dijelaskan sebelumnya, tak heran aku panik karena tak tahu situasi sekolah.

Belajar dari kejadian itu agar anak-anak tak mengikuti kenekatan mamanya, aku selalu wanti-wanti agar pinjam telepon sekolah untuk menghubungiku. Jangan nekat pulang sendiri tanpa teman. Jaman sekarang sudah jauh berbeda dari dulu kan?

Iklan

39 thoughts on “Tak Dijemput

  1. Imelda berkata:

    aku pernah kejadian naik becak langganan sendiri padahal semestinya tunggu mama datang. Untung kami bertemu mama di tengah jalan yang akhirnya mama turun dari becaknya dan bersama kami pulang, Untung aku naiknya becak langganan bukan yang lain. Waktu itu aku TK

  2. Lyliana Thia berkata:

    Iya Bun..dulu jaman SD qta pd berani pulang sendirian yaa.. Aku biasa naik bis.. Atau klo uangnya kepake buat jajan yaa jalan kaki.. Tp gak sampe 5 km sih.. Hehe..ckck.. Jauh bgt itu sih.. Di Papua pula ya Bun…

    Klo jaman skrg waaah… Banyak penculikan anak Bun… Jd parno aku… Bbrp hari lalu di kelurahanku ada anak SMP diculik smpe skrg blm ketemu.. Ya Allah…

  3. mama ina berkata:

    Kalo saya ngga pernah dijemput semasa sekolah..solae sekolahnya deket dr rumah…

    tapi anak saya yg pertama (umur 4 tahun)…skrang kalo ngaji pulangnya ngga mau dijemput (ngajinya malam habis magrib)…katanya udah bisa pulang sendiri…waktu awal2 sech saya takut…tp lama2 jd terbiasa heheh…..

  4. nanaharmanto berkata:

    Dulu waktu masih Tk kecil, saya pernah nangis sesenggukan karena papa
    ‘lupa” jemput.. ditawarin untuk dianterin pulang sama mamanya temen, saya nolak, cuma geleng-geleng sambil sesenggukan doang. gak taunya papa datang, ternyata ada urusan penting di kantor jadi rada telat jemputnya hehhe… tapi karena masih kecilm ya panik, dan jengkeeeeellll plus sedih, karena merasa diabaikan dan nggak disayang.. hehehe…

  5. apikecil berkata:

    Aku pernah ngalamin nggak dijemput saat pulang sekolah.
    dan waktu itu lagi santer sabternya isu penculikan anak dan penjualan organ
    hiiii, seremmmm
    tiap ada yang nawarin pulang, tetep aja nggak mau
    merinding membayangkan hal yang tidak tidak.
    hehehehhe..
    Selamat pagi Tante…

  6. yayats38 berkata:

    istri saya bilang ke anak saya harus beranii kan udah gede ..
    Giliran mau pulang sendiri … “jangan nanti aja dijemput”
    Jadi gimana mau berani wkwkwk

    Ingat dulu saya waktu kecil pas kelas 1 SD ditakut-takutin .. hati2 ada mobil cap gunting itu mobilnya culik ..
    Saya jadi gak berani pulang sendiri selama 1 minggu lebih he he.
    Trims ah .. jadi inget masa lalu nih 😀

  7. Dewifatma berkata:

    Kalau aku mengalami hal yang sama pasti aku juga akan melakukan hal yang sama, Mbak. Soalnya waktu jaman SD saya paling alergi ngomong/ngadu apa-apa ke guru. Belom apa-apa udah gemetaran 😀 Jadi mending pulang meski sambil nangis sesunggukan karena takut, marah, cemas dan jengkel 😀

    Untungnya waktu SD sekolahanku dekat rumah. Tinggal nyeberang jalan raya, nyampe deh!

  8. @zizydmk berkata:

    Aduh aku pasti takut Kak kalau anakku harus pulang sendiri tanpa diantar jemputan. Bahkan pernah sekali si anak laki2 yg jaga rumahku itu ketiduran dan si vaya ama mbaknya nunggu di luar pagar…. nah untungnya si supir baik, ditungguiiiiiiin sampai dibukain itu pagar. Lama juga, sampai setengah jam, dan si Vay keburu sesak pipis dan numpang pipis di toko aqua sebelah hehee….
    Pengen kucekek aja bedindeku itu…

  9. Arman berkata:

    untungnya sekarang dimana2 ada hp ya bu.. jadi emang sebaiknya telpon dulu.
    jaman sekarang sih bahaya banget kalo anak jalan sendiri…. takut penculikan…

  10. lozz akbar berkata:

    hehehe jadi ingat dulu saat masih SD, pas kakek jemput dan nunggu berjam-jam di luar sekolah yang sudah kosong.. Padahal saya dah pulang sejak tadi gara-gara guru rapat hehe

  11. niee berkata:

    aahh aku pernah jalan kaki dari SMP ke rumah yg jaraknya 15 km karena gak punya uang bun.. hehehe..

    tapi setuju dengan jaman yg berubah.. anak anak.sekarang sangat bahaya kalau jalan sendirian.. jangankan SD, SMA aja masih perlu dijaga rasanya sekarang yak..

  12. marsudiyanto berkata:

    Mungkin setiap kita rata2 pernah mengalami situasi “tak dijemput” maupun ketinggalan jemputan, dan menurut saya, justru dari kejadian tak terencana seperti itulah mental kita teruji. Hal tak terduga dan tak terencana adalah surprise tapi pait

  13. Ngai berkata:

    hehhee.. Bunda jagoan igh..
    biar pun nangis sesenggukan tapi terus jalan menuju rumah.

    klo Ngai pasti nangis trus ngadu sama ibu kantin atau penjaga sekolah 😛

  14. dey berkata:

    Saya malah dari dulu gak pernah di antar jemput kalo sekolah, soalnya sekolahannya deket, hehe … lagian sepanjang jalan, hampir semua kenal, jadi ngerasa aman2 aja ..
    Sekarang emang beda ya mbak, fauzan-pun sy antar jemput, belum tega ngelepas dia sendiri, padahal sekolah di tempat yg sama dengan sy dulu.

  15. mama-nya Kinan berkata:

    hehehe jadi ingat kenangan SDku bun…, karena saat itu pindah rumah jadi sekolahku agak jauh 1,5 km dari sekolah jadi sekolah diantar jemput, karena lama nunggu jemputan bapak dan aku nggak mau tinggal dirumah nenek akhirnya nekat naik angkot, pertama kali untung cuman lurus gitu aja jalannya 1.5 km…pengalaman pertama dan akhirnya malah jadi kebiasaan, waktu mau turun mau bilang ke pak sopirnya pertama kali rasannya nervous banget..takut kebablasan padahal kalopun kebablasan paling juga nggak jauh, tapi jaman skg lain sama jaman dulu saya kok takut dan was was naik angkutang umum kalo dikota besar apalagi anak anak yah mending ikut mobil jemputan..:)
    tfs mbak..:)

  16. Applaus Romanus berkata:

    iya iya, harus di jaga baik baik anak anak sekarang. Harusnya dibiasakan juga untuk melaporkan kepada sekolah apabila orang yang harusnya jemput belum datang. sehingga bisa di hubungi oleh gurunya…

  17. Necky berkata:

    wah bu monda….saya dulunya malah terbalik tuh…hhehehehe. Sekolah yg punya 2 pintu (depan dan belakang) bikin saya jadikan alasan pulang sendiri tuh. Jarak rumah ke sekolah memang kurang dari satu kilo tapi karena harus menyebrang jalan raya, membuat ortu sangat khawatir. Pokoknya sejak saya kabur2an kalau mau dijemput saya pulang lewat pintu yg berlawanan. ditunggu di pintu depan, saya lewat pintu belakang. Ditunggu di pintu belakang, saya lewat pintu depan deh…..uahahahahahaha

  18. ahsanfile berkata:

    Wakakaa…. aku sepertinya mengalami yang namanya “dejavu” saat baca postingan ini…

    dulu pas tk, (hari pertama masuk) belum selesai pelajaran aku malah pulang karena temen-temen nakal sama aku. Aku berjalan pulang sambil nangis. Untung jaraknya cuma 400 meter. Nyampe di rumah malah digebukin karena pulang sekolah belum waktunya

    😀

    • monda berkata:

      hi..hi.. cerita ini kan pas TK besar
      waktu TK kecil aku juga kabur mulu dari sekolah, akhirnya berenti dulu deh, baru tahun depannya sekolah lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s