Kangen Gudeg Jogja

 

gudeg Yu Jum Jogja

Gudeg rasanya sudah banyak dikenal.  Gudeg  terbuat dari nangka muda dan merupakan satu jenis masakan tradisional populer.  Gudeg dan kota Jogjakarta, sudah identik, rasanya tak dapat dipisahkan. Menyebut gudeg pikiran langsung mengasosiasikan kepada kota Jogjakarta.

Anak-anakku  suka dengan gudeg sejak pertama kali menyantapnya di tempat aslinya. Mereka langsung ketagihan. Bahkan selama liburan singkat di sana setiap hari si bungsu selalu memesan gudeg.

Hari pertama  coba gudeg di salah satu warung  di jalan Wijilan. Tetapi rasanya kok kurang mantap.

Kami sampaikan keluhan ini ke supir mobil rental dan minta tunjuk  tempat yang lain. Si bapak mengantar kami  hari berikutnya ke Gudeg Yu Jum di Mbarek. Rumah makan ini dimampiri setelah pulang dari Kaliurang.  Nama ini sudah lama dikenal, lha berdirinya saja sejak 1951. Suasana makannya pun seperti makan di desa dengan meja panjang  dan bangku  kayu sederhana.

Ternyata di sini kami bisa merasakan kenikmatan makan. Hidangannya lezat banget, cocok dengan selera lidah anak-anakku. Gudeg yang dimasak berjam-jam itu lembut dan tak terlalu manis, pas paduan aneka bumbunya. Gudegnya pas, ttidak terlalu kering.

Gudeg nangka disajikan dengan lauk lainnya yaitu sambal krecek pedas,  ayam dan telur bumbu opor dan tahu tempe bacem.

Lokasi  rumah makan Gudeg yu Jum di tengah kampung. Rumah makannya sederhana, tetapi banyak orang bermobil yang datang ke sini. Anak-anakku yang pada awalnya  tidak suka gudeg, kali ini  malah minta tambah.  Kuintip dapurnya, mereka masih memasak dengan kayu bakar, mungkin ini juga ya yang buat lezat.

Gudeg ini sudah jadi salah satu makanan favorit anak-anak. Si bungsu bahkan sangat   ingin ke Jogja lagi khusus mau makan gudeg.

gudeg Jogja di Depok

Makanya sering coba mampir ke rumah makan yang menjadikan gudeg ini sebagai salah satu menunya.

Kami pernah mencoba gudeg di  sebuah rumah makan kecil di Depok.  Yaitu di Gudeg Martinah  di jalan Radar Auri Depok, Jawa Barat. Tak sama persis seperti gudeg yu Jum. Lumayanlah bisa terpuaskan rindu si adek kepada  gudeg Jogjakarta.

Iklan

3 thoughts on “Kangen Gudeg Jogja

  1. Ni Made Sri Andani berkata:

    Ikut pengen. Dulu di depan kantor ada tukang gudeg dorong yg hanya mangkal sore hari. Enak banget. Sayang putra satu2nya meninggal akhirnya tukang gudeg itu berhenti berdagang saking sedihnya.

  2. Evi berkata:

    Gudeg Yu Jum ada gudeg terbaik menurut versi ku. Berarti tidaknya anak-anak sama dengan lidahku, semuanya terasa pas bumbu-bumbunya. Wah jadi pengen makan gudeg, MM 😃

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s